Mak Kari Apau, Pembuat Biola dari Kotohilalang (Agam)

Sudah lama tidak menulis , tiba tiba terinspirasi untuk menulis hasil karya dari Uda Indrawadi, yang merupakan kabag humas di UBH, Pewarta Warga, dan kebetulan Senior di SMA saya sendiri thn 90an, sudah tuir ternyata si uda indrawadi inii,,hahaha 😀 :D. Beliau sudah sering tampil  di metroTV dan narasumber kick andy bulan november 2010

narsis.kwkkww 😀 😀 :p

Berikut hasil tulisan dari uda indrawadi yng saya tulis ulang untuk blogger saya, dan ini sudah mendapatkan izin dari dari uda Indra untuk saya publish di media wordpress.com

Mak Kari Apau, Pembuat Biola dari Agam 

(sudah terbit di harian singgalang, Kamis 1 november 2012 )

Tidak banyak yang tahu jika di Dusun Padang Jariang, Kenagarian Kotohilalang, Kecamatan Ampek Angkek Canduang-Agam terdapat perajin biola. Hasil karyanya juga sempat di bawa pemesan dan pembeli ke beberapa propinsi bahkan sampai ke Pulau Kalimantan.

Jemari tangannya tidak selincah ketika dia masih relatif muda. Namun, kepiawaiannya menggesek tongkat biola pada dawai, walau sedikit stelan dawainya sumbang, masih tersisa dalam dirinya memainkan beberapa lagu Minang. Itulah H.Fauzi Kari Mangiang (76), warga Dusun PadangJariang, Kotohilalang Kab.Agam.

Warga lebih mengenal dia dengan sebutan Mak Kari Apau, karena selama lebih dari 20 tahun Mak Kari menjadi Imam di salah satu Mesjid di Dusun Lundang, dan 3 tahun terakhir Mak Kari juga diminta sebagai Imam di Mesjid Jihad PadangJariang Kotohilalang.

Mak Kari mungkin satu-satunya yang di ketahui memiliki keterampilan membuat biola di Kabupaten Agam, bahkan di Sumatera Barat.  Kendati secara teknis keterampilannya juga bersinggungan dengan segmen kerja kerajinan. Bahkan di depan rumah Mak Kari sendiri berdiri sebuah usaha perabot dan dan perkayuan yang dikelola anaknya sendiri.

 Apalagi biola yang dibikinnya bukan menggunakan alat modern, melainkan memakai alat pertukangan yang semuanya, menggunakan alat-alat sederhana, seperti pahat,kapak,penokok,pisau dan pahat ukir.

Mak Kari Apau,  mengaku tidak pernah belajar khusus membuat biola, ia awalnya hanya menjiplak motif sebuah biola dengan kertas minyak yang biasa digunakan untuk layang-layang.

Nalurinya seakan membimbingnya untuk membuat alat gesek serupa, sejak umur 12 tahun Mak Kari telah menyukai alat musik tersebut, bahkan sejak usia itu ia telah memainkan dawai alat musik yang badannya berpinggang ramping dan ujung lehernya melengkung itu dilakukan secara otodidak.

“Karena saya pernah juga bekerja di perabot, saya yakin bisa membuat, soal berbunyi atau tidak, sebelumnya saya juga tidak yakin” ujar Mak Kari memulai kisahnya.

”Kadang juga lupa makan, karena asyik bermain biola” ujarnya setelah memainkan lagu Minang yang berjudul “cogok mancogok”.

Ia mengisahkan, dulunya ia bergabung dengan orkes Gambus Nizam di Lundang dengan biola pinjaman. Biola pinjaman tersebut pun awalnya dari biola rusak yang dia perbaiki, lama-kelamaan biola tersebut diminta lagi oleh pemiliknya dan tidak boleh di pinjam lagi.

Kemudian ada orang yang menawarkan beberapa biola-biola rusak, dengan bekal itu Mak Kari menciplak desainnya dan dengan modal sebagai tukang perabot dia yakin pasti bisa membuat sendiri.

“Setelah selesai ternyata bisa berbunyi, tinggal hanya mencari nadanya”, ujar Mak Kari lagi.

Kemudian sejak itu dari mempermak dan memperbaiki biola rusak. Tahun 80-an Mak Kari selalu tampil memperkuat sebagai pemain biola dengan orkes Gambus Fatuhul Club Baso.

Ayah dari 6 putra dan 4 putri dengan 30 orang cucu tersebut, tahun 2003 pergi menunaikan ibadah haji dan sejak itu pula, Mak Kari pensiun juga sebagai pemain biola.

”Selain sudah jarang undangan untuk orkes gambus, mungkin karena masa sekarang orang lebih cendung dengan orgen tunggal, juga faktor usia”, tambah Mak Kari.

Yang diingatnya, sudah sekitar 50-biola yang dibuatnya,  selain mendapat pesanan, ada juga beberapa biola buatannya yang dibawa anak dan ponakannya ke rantau orang.

“Apapun jenis dan judul lagu, saya bisa iringi dengan biola, asal ada orang yang menyanyikannya, meski saya tidak tahu apa judulnya” imbuhnya lagi.

Katanya, pernah ada sebuah operator travel wisata yang membawa wisatawan singgah ke kediamannya dan diantaranya ada pemain biola. Mereka memesan biola, yang dijual rata-rata Rp 1 juta sampai 1,5 juta. Satu biola diselesaikan selama 15-20 hari.

Daya tarik karyanya, kecuali bentuknya yang tidak kalah dengan buatan luar negeri, juga dikerjakan dengan tangan menggunakan peralatan sederhana, seperti pahat,kapak,penokok,pisau dan pahat ukir, dan alat lain yang dibuatnya sendiri.

Bahannya pun terdiri atas kayu lokal pilihan, berupa kayu surian, cempaka, dan kayu-kayu pilihan lainnya.

“Sekarang yang sedang dikerjakan dari bahan “ruyuang” (kayu dari pohon aren) dan yang telah selesau dari kayu batang kelapa, yang dari batang kelapa, suaranya cukup mantap”, Kata Mak Kari sambil menunjukkan biola dari batang kelapa.

Semua kayu-kayu tersebut sebelumnya dipotong sesuai peruntukannya, kayu-kayu itu dilem. Sedangkan pada tongkat penggesek biola dibikin dari benang atau bahan-bahan alami seperti dari pandan, atau kulit tebu dan lainnya.

Dulu, Mak Kari mengaku kerap kewalahan memenuhi pesanan, karena dia tidak punya pegawai. Sayangnya dalam beberapa tahun terakhir ini, seiring dengan semakin sedikitnya kelompok musik gambus, sudah tidak ada lagi yang datang untuk dibuatkan alat musik.

Kini hampir beberapa dekade sudah Mak Kari melayani pesanan biola. Dia mengaku memang belum ada yang  ”mempublikasikan”. Meski order sepi, Mak Kari tetap sediakan bahan-bahan biar, kalau sewaktu-waktu ada pesanan langsung bisa dikerjakan.

“Kadang memang masih ada yang datang, namun hanya untuk service biola atau alat musik yang lain,” ungkap Mak Kari sambil memainkan biola mendendangkan Dinda Bestari…hati tenang melamun, oh dinda juwitaku…ingat beta riwayat yang dulu.. (**Indrawadi).

kalau ada yang mau tau mengenai om indrawadi bisa cekidot fb nya di 😀 : http://www.facebook.com/imantari?ref=ts&fref=ts

blogger om indrawadi : http://indrawadi.wordpress.com/

hehehe,, senang juga bisa mengetahui ternyata di kampung halaman tercinta banyak orang yang sangat terampil di pembuatan biola, saking senangnya nanti pas pulang ke rumah mau berkunjung dan belajar ke tempat inyiak kari apau, yang selama ini mungkin orang tidak mengetahuinya.

Advertisements

30 thoughts on “Mak Kari Apau, Pembuat Biola dari Kotohilalang (Agam)

  1. bagus posting ini..banyak informasi yang berguna…
    thank for for this sharing… 🙂

    1. hehe kang yan.. 🙂 terima kasih udah ingat sama diriku #terharu
      kmren lalu aku rencana mau ketempat bapak ni mau stel biola kang…
      tapi g jadi…

  2. zaaaaaaaaaaaaaa……………………………………………………………………………………..
    hihihihiihihihihihi
    uni rencana ka pai tampek mamak ko patang mintak stelan biola?
    uni reblogg yaaaaa 😀

Comments are closed.